Kuliner Termahal itu ada di Pontianak




Kota Pontianak adalah kota multi etnis yang sangat aman dan nyaman dalam beragam hal. 

Ada taman alun kapuas pontianak yang terletak di pinggiran sungai kapuas [sungai terpanjang di Indonesia] juga tepat didepan pusat pemerintahan kota pontianak untuk bersantai bersama keluarga tersayang, 



ada cafe terapung yang dulunya hanya ada di cafe serasan pontianak timur, namun saat ini sudah lumayan banyak cafe terapung baik yang berbentuk rakit maupun berbentuk kapal yang berlayar mengarungi sungai kapuas 



Ada tugu khatulistiwa dijalan khatulistiwa pontianak utara, yang informasinya merupakan satu dari sepuluh tugu didunia yang terletak di kota dan sangat sering dikunjungi para wisatawan terutama pada bulan maret dan september… tidak berapa jauh dari lokasi tugu khatulistiwa, ada tanaman khas yang konon hanya bisa tumbuh baik dikawasan garis khatulistiwa, tanaman itu adalah aloevera atau sering juga disebut sebagai lidah buaya.

dari tugu khatulistiwa ada yang namanya orchid center tempat perkembangbiakan dan budidaya tanaman anggrek, serta aloevera center sebagai pusat perkembangbiakan, penelitian serta pengembangan lidah buaya.

naaah, mumpung masih di kawasan pontianak utara, beberapa waktu lalu ada loh sobat kita, dari warga pontianak juga yang ternyata mengeluhkan perihal mahalnya harga kuliner di kawasan pontianak utara, khususnya jalan Budi Utomo Pontianak yang suka mematok harga fantastis kepada para pelanggannya.

kesal dengan pengalamannya sendiri, iapun memposting kekesalannya di grup sosial media facebook Pontianak Informasi dengan keanggotaan terbesar di kalimantan barat, melalui akun “Martin Tarigan”

“Harga selangit. Saya bersama 5 orang teman pernah minum dan makan tahu di Siantan. Gak disangka harga untuk menu pesanan tersebut >Rp270ribu. Sepulang dari sana 4 orang diantara kami makan bubur ikan dan air tahu. Kami hanya membayar sekitar Rp90.000 saja.
Besoknya saya cerita sama teman akan pengalaman tersebut. Rupanya istri dan anaknya juga mengalami hal yang sama. "Istri dan anak saya minum lidah buaya dan makan jagung rebus 5 orang bayar Rp350ribu", katanya ke saya. Kalau begitu ceritanye, pantaslah jarang orang singgah minum…” tulis Martin dalam postingan .

Entah karna banyak yang mengalami hal serupa atau bagaimana, hanya dalam waktu dua jam postingan Martin sudah memiliki ratusan LIKE er dan ratusan komentar.

dari beberapa komentar yang ada, diantaranya mengaku juga pernah mengalami hal serupa, beberapa lainnya menyarankan untuk lebih berhati hati, dan sisanya terkejut dengan harga yang bisa dibilang Fantastis bagi warga kota Pontianak pada umumnya.

Yully Yuchithatia
Pasti didaerh jl. Budi utomo ya
Iya dsna emg gitu ....
Sy sekeluarga aj pernh kena
Cm minum es lidah buaya 9 gelas,beli sosis 2 porsi 200 rb lebh ,di menu ny emg gx ad di kasi harga jd kalo kita gx tau pasti terjebak.
Tp gx semua rumah Makan di siantan semahal itu gan,cm khusus daerh cafe remang2 tertentu yg di budi utomo aj.yg banyak menjebak

Jenggot Rasputin Menurut Analysis Saya enggak masuk Akal harga segitu,..
Biar pun ada Harga Sewa tempat atau pajak enggak mungkin sampai puluhan Juta,.
Ini kasus Perlindungan Konsumen.,.Bisa di Laporan Dengan LPK. atau Kepolisian.

Ganis Sadeli Extra joss susu 50rb susunye langsung perah dari sapi makenye mahal kali ye 

Maryani Anto
Maksud bpk tarigan tu istilah org ptk nyebutnye jagung bakar...jgn heranlh pak, dsitu tu emg mahal...dia tu mahal krn bebas bw org...duduknya jg tertutup...sy dlu pnh mkn tahu goreng sm tes es bertujuh sm kwn kuliah,,,patungan byr...cuma mkn tahu piring kecil cuma 2 piring teh es pas byr kmi tk nyangke tk sebanding dg yg kmi mkn....kmi cuma nyantai2 jak...
Lagian nyantai disitu jg ga enak...akhirnye nda mao lg kmi2 nyantai dsitu...bgs nyantai dikafe serasan jak enak lht sungai atau dikorem...


Tina Bunda Shasa apelah orang sebrang suke makan disana yeh, saye jak orang sana tak suke makan disana tuh, t\yang jualannye jorok, makanan nye tag genah. n disana tuh tempat mesum.

Douel Elfattah Ganis Sadeli: klo yg TS maksud adalah jln.budi utomo mmg seperti itu,karena rata2 tmpt disana termasuk tmpt remang2.
Bahkan tempat itu sudah beberapa kali di obrak abrik warga sekitar, karena sering dijadikan tempat mesum.
Klo di jln.Khatulistiwa (siantan) saya rasa gk ada yg seperti itu.


Ade Nana
Hal yg d alami TS juga terjadi padaku..
Dengan pengalaman itu, kini setiap pesan apapun selalu tanya dulu harga dan bentuk serta asalnya.
"Yang uda jelas, lebih enak" 


Reaksi:

0 komentar: